Mahasiswa UI Ciptakan Printbox, Mesin Cetak Aman dari Pencurian Data

News  
Empat mahasiswa UI yang menciptakan Printbox itu, yaitu Alif Hikmah Fikri (Fakultas Teknik UI/FTUI), Joshua Alviando (FT UI), Ardanto Finkan Septa (Fakultas Ilmu Komputer UI), dan Yoga Dwi Adityaputra (FT UI). Foto : ui.ac.id
Empat mahasiswa UI yang menciptakan Printbox itu, yaitu Alif Hikmah Fikri (Fakultas Teknik UI/FTUI), Joshua Alviando (FT UI), Ardanto Finkan Septa (Fakultas Ilmu Komputer UI), dan Yoga Dwi Adityaputra (FT UI). Foto : ui.ac.id

Kampus.republika.co.id—Empat mahasiswa UI berhasil menciptakan Printbox, yaitu alat cetak dokumen yang dapat diakses secara mandiri. Mesin cetak ini mengadopsi cara kerja vending machine yang didesain untuk menghasilkan dokumen yang aman dan praktis.

Empat mahasiswa UI yang menciptakan Printbox itu, yaitu Alif Hikmah Fikri (Fakultas Teknik UI/FTUI), Joshua Alviando (FT UI), Ardanto Finkan Septa (Fakultas Ilmu Komputer UI), dan Yoga Dwi Adityaputra (FT UI).

Printbox merupakan salah satu produk dari Inventing.id, startup yang bergerak di bidang pengembangan produk perkantoran berteknologi tinggi di Indonesia. Startup ini merupakan program binaan Direktorat Inovasi dan Science Techno Park Universitas Indonesia (DISTP UI) dan didukung oleh Menristekdikti di bawah Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN).

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Alif selaku CEO Inventing.id, menjelaskan, ketika keamanan data merupakan isu penting yang diperbincangkan publik, maka alat seperti Printbox boleh jadi suatu kebutuhan. Bocornya data, baik karena pencurian maupun keteledoran pemilik data, merupakan penyebab munculnya tindak kriminalitas. Ini bisa terjadi, misalnya, karena pemilik data mencetak data pribadi, seperti KTP, kartu keluarga, dan buku tabungan di konter fotokopi.

“Kami terinspirasi dari hal itu dalam mewujudkan mesin Printbox,” kata Alif.

Alif menjelaskan, cara kerja mesin ini sangat mudah. Buka website Inventing.id, kemudian pilih upload document. Setelah itu, akan muncul pilihan cetak warna atau hitam putih serta jumlah salinan dan halaman yang akan dicetak. Setelah memilih dokumen, pengguna diarahkan melakukan pembayaran menggunakan digital payment.

“Pengguna akan mendapatkan QR code untuk di-scan di Printbox terdekat. Proses upload dokumen ini tidak lama, kurang lebih hanya satu menit,” kata Alif.

Printbox menawarkan harga yang bersahabat untuk ukuran rata-rata mahasiswa, karena tarif cetak hanya Rp 500–Rp 1.000 per lembar. Alat ini juga menjawab kekhawatiran mahasiswa terkait keamanan data. Menurut Alif, dokumen yang terunggah di server akan terkunci, sehingga tidak ada yang dapat mengaksesnya.

Setelah tercetak, dokumen akan otomatis terhapus sehingga dokumen tersebut tetap aman. Ini dilakukan sebagai upaya untuk melindungi data pengguna agar tidak terjadi kebocoran dan pencurian data.

Direktur DISTP UI, Ahmad Gamal, PhD memberikan apresiasi atas pencapaian ini. “Printbox adalah solusi sederhana yang tepat sasaran. Seperti halnya kaum milenial yang menerima ride sharing alih-alih memiliki kendaraan pribadi, Printbox menghilangkan kebutuhan investasi printer yang utilisasinya rendah,” kata Gamal.

Printbox juga menghilangkan kebutuhan berurusan dengan customer service saat mencetak dokumen. Selain menghemat biaya operasional perusahaan, customer milenial yang melek teknologi lebih suka proses transaksi yang sederhana dan mandiri.

“Ini sebagian kecil dari alasan DISTP UI menginkubasi Inventing.id sebagai pemilik produk Printbox,” jelas Gamal.

Di Kampus Depok, Printbox tercatat ada 10 mesin, sedangkan di Fakultas Kedokteran UI, Salemba, ada satu mesin. Sejak minimum viable product (MVP) diluncurkan pada Maret 2020, saat ini tercatat ada sekitar 30 transaksi/hari di setiap Printbox. Alif berharap, lewat kemitraan dengan kampus lain akan mendorong produksi Printbox, sehingga dapat diakses masyarakat umum di ruang publik.

Sesuai dengan misinya, Inventing.id berkolaborasi dan meneliti kebutuhan perusahaan dengan cara yang paling efektif dan efisien. Oleh karena itu, selain Printbox, startup ini juga menciptakan Employee Face Recognition dan Water Level Monitoring sebagai produk unggulan mereka. Demi memberikan manfaat yang lebih luas, Inventing.id juga menyediakan program magang bagi mahasiswa yang ingin mendalami dunia startup dan belajar product development. (sumber : ui.ac.id)

Baca juga :

Universitas Lampung Luncurkan Air Minum Isi Ulang Aquinila

Andalasian, Aplikasi Kehadiran Berbasis Online dari Unand Padang

Tawarkan Penyempurnaan Aplikasi PeduliLindungi, Mahasiswa UI Juara


Ikuti informasi penting hari dari kampus.republika.co.id. Anda juga dapat berpartisipasi mengisi konten, kirimkan tulisan, foto, info grafis, dan video melalui e-mail : kampus.republika@gmail.com

Berita Terkait

Image

Mau Masuk UI ? Cek Tujuh Program Pendidikan di UI dan Jalur Masuknya

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Good news is a good news

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

[email protected] (Marketing)

× Image